SILA KLIK DI SINI

Jom Baca

18 November 2010

KETAWA DAN GURAUAN DALAM ISLAM

HUKUM KETAWA

Menurut Dr Yusof Qardhawi, "Sesungguhnya, tertawa itu termasuk tabiat manusia. Binatang tidak dapat tertawa kerana tertawa itu datang setelah memahami dan mengetahui ucapan yang didengar atau sikap dari gerakan yang dilihat, sehingga ia tertawa kerananya." Melihat kepada pendapat di atas, hukum tertawa adalah boleh. Islam tidak melarang seseorang itu untuk berseronok dengan melawak dan bergelak ketawa.


CARA NABI SAW BERGURAU

Nabi Muhammad SAW pernah bergurau dengan seorang wanita tua. Wanita tersebut meminta Nabi doakannya supaya beliau dimasukkan ke syurga. Kemudian, Baginda menjawab,

"Wahai ibu. Sesungguhnya, orang tua tidak masuk ke dalam syurga."

Selepas mendengar jawapan daripada Rasulullah, wanita tua itu segera pulang ke rumah dan menangis. Kemudian, Baginda bersabda,

أخبروها أنها لا تدخلها وهي عجوز إن الله تعالى يقول إنا أنشأناهن إنشاء فجعلناهن أبكارا عربا أترابا

Maksudnya : Beritahulah kepadanya bahawa dia tidak masuk ke dalam syurga dalam keadaan masih tua. Sesungguhnya Allah berfirman, "Sesungguhnya kami menciptakan wanita-wanita syurga dengan penciptaan yang baru. Kami jadikan mereka dalam keadaan dara, yang amat mengasihi suaminya dan yang sebaya dengannya."

(Hadis Tirmizi dan al-Baihaqi - sanad hasan)

Abu Hurairah telah meriwayatkan : Para sahabat berkata "Wahai Rasulullah. Sesungguhnya kamu bergurau senda dengan kami." Baginda menjawab,

نَعَمْ غَيْرَ أَنِّي لَا أَقُوْلُ إِلَّا حَقَّا

Maksunya : Ya, aku bergurau tetapi aku tidak berkata melainkan yang benar.

(Hadis Trimizi dan Ahmad, sanad Ahmad)


CARA NABI KETAWA

- Dengan cara melontarkan senyuman yang menarik.
- Tidak tertawa, kecuali apabila berhubung dengan kebenaran.
- Tidak berlebihan dalam tertawanya hingga tubuh bergoyang-goyang atau tubuh miring atau hingga terlihat langit-langit Baginda.
- Bukan berupa hal yang sia-sia, atau permainan semata-mata atau hanya sekadar untuk mengisi waktu lapang.
* Ada riwayat yang meunujukkan bahawa kebanyakan ketawa Baginda ialah dengan tersenyum, dan apabila Baginda ketawa, Baginda ketawa seperti embun yang dingin. Sementara itu, ada juga riwayat yang menyebut bahawa Rasulullah ketawa dengan tidak menunjukkan gigi.



ETIKA BERGURAU SENDA

Dr Yusof Qardhawi telah mengariskan lima etika dalam bergurau senda :

1) Tidak menggunakan perkara yang bohong sebagai alat untuk manusia tertawa.

Nabi SAW bersabda,

ويل للذي يحدث فيكذب ، ليضحك القوم ، ويل له ، ويل له.

Maksudnya : Celaka orang yang bercakap kemudian berbohong supaya manusia ketawa. Celakalah dia dan celakalah dia!!!


2) Gurauan tidak mengandungi penghinaan terhadap orang lain melainkan diizinkan oleh orang tersebut.

Allah telah berfiman dalam surah al-Hujurat, ayat 11, "Wahai orang-orang yang beriman. Janganlah satu puak itu menghina puak yang lain, kemungkinan orang yang dihina lebih baik daripada orang yang menghina. Janganlah wanita menghina wanita lain, kemungkinan wanita yang dihina lebih baik daripada wanita yang menghina.."

Nabi juga ada bersabda,

بِحَسْبِ امْرِىءٍ مِنَ الشَّرِ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ

Maksudnya : Cukuplah seorang itu melakukan kejahatan apabila dia menghina saudaranya seMuslim.
(Hadis Muslim - sahih)

Penghinaan itu juga termasuk cara seseorang itu meniru perbuatan orang lain. (sabah : mengolok-ngolok).

Saidatina Aisyah RA berkata, "Aku telah meniru perbuatan seorang manusia." Lalu, Baginda bersabda,

ما أحب أني حكيت أحدا

Maksudnya : Aku tidak suka meniru perbuatan orang lain.
(Hadis Ahmad dan Baihaqi - sanad sahih)


3) Melawak yang tidak menakutkan orang lain.
Nukman bin Basyir RA berkata, "Sesungguhnya, kami bersama Rasulullah SAW dalam satu perjalanan. Seorang lelaki mengantuk di atas tunggangannya. Seorang lelaki yang lain mengambil anak panah dari busurnya, dan mengejutkan lelaki yang mengantuk itu, menyebabkan dia terperanjat." Rasulullah SAW bersabda,

لاَ يَحِلُّ لِرَجُلٍ أَنْ يُرَوِّعَ مُسْلِمًا

Maksudnya : Haram bagi seorang lelaki menakutkan orang Islam.
(Hadis Thabrani - sahih)

Nabi bersabda,
لا يأخذن أحدكم متاع أخيه لاعبا أو جادا

Maksudnya : Janganlah kamu mengambil barang kepunyaan saudara seIslamnya dengan niat melawak atau betul-betul.
(Hadis Ahmad - sahih)


4) Janganlah melawak di tempat yang serious dan janganlah serious di tempat yang melawak.
Dalam Islam, ada tiga perkara yang dianggap diambil hukumnya walaupun dalam keadaan melawak. Nabi SAW bersabda,

ثلاث جدهن جد وهزلهن جد: النكاح والطلاق والعتاق

Maksudnya : Tiga perkara yang mana diambil hukumnya samada dalam keadaan melawak atau serious iaitu nikah, cerai dan membebaskan hamba.
(Hadis Abu Daud, at-Tirmizi dan Ibnu Majah - sanad hasan)

Sesungguhnya, Allah telah mencela orang-orang musyrikin yang ketawa ketika mendengar bacaan al-Quran. Firman Allah SWT dalam surah an-Najm, ayat 59-61, "Adakah kamu hai musyirikin rasa hairan dengan ayat-ayat suci al-Quran? Kamu ketawa ketika mendenrnya, tidak menangis ketika mendengranya dan kamu dengar dengan keadaan lalai."


5) Hendaklah melawak sekadar yang perlu dan tidak berlebihan.
Nabi SAW bersabda,

وَلَا تُكْثِرْ مِنَ الضَّحْكِ فَإِنَّ كَثْرَةَ الضَّحْكِ تُمِيْتُ الْقَلْبَ

Maksudnya : "Janganlah kamu banyak ketawa. Sesungguhnya banyak ketawa boleh mematikan hati."
(Hadis Ahmad dan Ibnu Majah - sanad hasan)

Saidina Ali RA juga pernah berkata, "Masukkan lawak dalam kata-kata sekadar kamu memasukkan garam dalam makanan kamu."

*Rujukan : Tafsir Sobuni , sahih muslim, Mawahib al-Laduniah bi syarh asSyamail alMuhammadiah oleh syeikh sulaiman Jamal dan Feqhul Lahwi wat Tarwih oleh Dr Yusuf Qardawi.




KESAN KETAWA

1) Dari segi Kesihatan
- Serupa kesan seperti bersukan/olahraga (Dr. William Foy, "Menuai Kesihatan dan Hikmah dari Ketawa")
- Mengurang infeksi peparu (sekiranya jarang beriadah)
- Mengurangkan kebarangkalian sakit jantung.
- Meningkatkan semangat dan kesihatan (Dr. Joseph Mercola dan Rachel Droege, "Wahai Suamuki, Senyumlah...")
- Mengurangkan dua horman dalam tubuh badan iaitu eniferin dan kortisol, yang dapat menghalang dari proses penyembuhan penyakit. (Dr Lee Berk, "Menuai Kesihatan dan Hikmah dari Ketawa")
- Mengurangkan rasa sakit (Dr Rosmary Cogan, "Menuai Kesihatan dan Hikmah Ketawa")
- Ubat untuk awet muda (Prof Dr. Lucille Namehow, "Menangis dan Ketawa Sama Menyihatkan")


2) Dari segi Psikologi
- Mengurangkan stress (Gaya Hidup, Ketawalah Selagi Boleh)
- Meningkatkan kekuatan (Dr WM Roan, "Gaya Hidup, Ketawalah Selagi Boleh")
- Menurunkan tekanan darah tinggi (Gaya Hidup, Ketawalah Selagi Boleh)
- Mencegah Penyakit (Dr William Frey, "Gaya Hidup, Ketawalah Selagi Boleh")


3) Dari segi Ibadah
-Merupakan sedekah.
- Memberi kesan berseri dan optimis.
- Penawar bagi rohani, ubat bagi jiwa dan ketenanganbagi sanubari yang penat berusaha dan bekerja (Sheikh Aidh al-Qarni)
- Tanda kemurahan hati (Sheikh Aidh al-Qarni)
- Menunjukkan kebahagian

1 comment:

nurjannatulzahra said...

assalamualaikum wbt...
salam aidil adha..

syukran kerana sudi untuk sebarkan maklumat yang saya kumpul hasil daripada kajian saya mengenai KETAWA DAN GURAUAN DALAM ISLAM.. semoga, kita sama2 mendapat manfaat.. insyaAllah =)

Story

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...